Sunday, 31 August 2014

Update - Gubuk Aquaponik (Box IBC)

Selamat datang di update-gubuk akuaponik edisi box ibc.. 

Update sengaja saya buat terpisah antara akuaponik ibc dan akuaponik kolam fiber, karena keduanya merupakan sistem yang terpisah. 
Kali ini saya akan bagikan skema dari akuaponik box ibc, termasuk bagian di dalamnya yang menurut saya juga sangat penting. Tapi, apa yang saya bagikan tidaklah sempurna, dan sekali lagi tujuan utama saya adalah ingin berbagi, siapa tahu bisa bermanfaat, dan bila ada kekurangan dari sistem yang saya terapkan tersebut, harapannya bisa disempurnakan. 



Skema Akuaponik Box IBC



SLO (Solids Lifting Overflow)
Saya menerapkan sistem SLO untuk kolam box ibc, awalnya saya sama sekali tidak tahu apa itu SLO, tapi karena banyak bergabung di berbagai forum/komunitas di dunia maya, akhirnya tidak hanya kenal tapi juga menerapkannya. SLO jika diterjemahkan dalam bahasa Indonesia rasanya agak aneh he.., tapi intinya adalah sistem pengangkatan padatan dalam hal ini kotoran yang ada di dasar kolam.
SLO menurut saya adalah sebuah sistem pemipaan yang fungsinya tidak hanya sekedar untuk menyedot air dari kolam, tapi lebih dari itu, yaitu mampu  manyedot kotoran ikan atau sisa pakan yang ada di dasar kolam dan kemudian terbawa bersama aliran air menuju ke bak filter. Desain SLO yang saya terapkan terlihat pada gambar di bawah ini.

SLO 


Pemipaan pada bagian atas yang berbentuk "T" atau percabangan memang terlihat sederhana, tapi memiliki fungsi yang amat penting, yaitu saat ujung pipa bagian bawah tersumbat. Jika tidak diterapkan percabangan atau "T" pada bagian atas, saat terjadi penyumbatan, maka air di bak filter akan terkuras habis, jika terjadi dalam jangka waktu yang lama, pompa air akan rusak  Akibat lainnya, air dari bak filter yang mengalir secara terus menerus dan air dari kolam menuju bak filter tersumbat, maka air di kolam akan penuh dan kemungkinan air kolam akan meluap.
Tentu keadaan akan berbeda jika percabangan diterapkan, saat ujung pipa bagian bawah tersumbat, air kolam akan mengalir melalui pipa bagian atas, hal tersebut tentu dapat menghindari hal-hal yang tidak diinginkan.  
Mungkin yang belum menerapkan, cobalah untuk menerapkannya... 

Swirl Filter
Sama dengan SLO, semua berawal dari forum kemudian mencari referensi yang banyak dan menerapkannya. Swirl filter mungkin dalam bahasa indonesia bisa diartikan penyaring berputar itu menurut saya setelah melihat terjemahan dari swirl dan filter he...
Cara kerja dari swirl filter adalah memutar air di dalam filter dengan menerapkan pipa berbentuk siku dan wadah untuk filter dengan sisi yang berbentuk lingkaran. 
Air dan padatan/kotoran dari kolam, ketika masuk ke filter akan mengalami perputaran. Saat terjadi perputaran itulah secara perlahan padatan/kotoran akan mengendap karena memiliki massa yang besar.  


Filter yang saya terapkan


Karena kotoran/padatan secara perlahan bergerak ke dasar bak filter (mengendap), maka air pada bagian atas menjadi lebih bersih sehingga air tersebut dapat dialirkan ke bak filter berikutnya. 
Tentu saja kita juga perlu untuk memperhatikan endapan yang ada di bak filter tersebut. Dalam jangka waktu yang lama, dan jika ikan yang kita pelihara banyak, tentu endapan tersebut akan cepat sekali menumpuk. Mengharapkan bakteri nitrosomonas dan nitrobakter bekerja maksimal tentu akan sulit, perlu campur tangan kita untuk membantu.
Memasang pipa yang bisa dibuka sewaktu-waktu dan langsung dihubungkan ke dasar bak filter, seperti yang tampak pada gambar di atas, sangat membantu dalam mengurangi endapan. Satu atau dua minggu sekali, saya mengurangi air dan endapan sebanyak satu ember besar, dan kotoran tersebut saya gunakan untuk menyiram tanaman. Jangan lupa untuk menambahkan air bersih ke kolam sebagai ganti dari air dan kotoran yang kita keluarkan dari filter.

Tentu banyak sekali model swirl filter, tapi pada intinya adalah sama. Kita bisa mengembangkan sendiri model tersebut dengan bahan-bahan yang bisa kita dapatkan dengan mudah di sekitar kita.


Media Tanam Box IBC 2
Saya banyak belajar dari pengalaman sebelumnya, mulai dari akuaponik mini, akuaponik ikan nila dan akuaponik ikan koi dalam menerapkan sistem akuaponik khususnya dalam hal media tanam. Ditambah dengan membaca, melihat video, dan sharing antar sesama pecinta akuaponik, banyak merangsang ide ide baru untuk menghasilkan suatu sistem yang lebih baik, yang tentu saja diharapkan memiliki dampak pada hasil yang jauh lebih baik. 
Untuk media tanam pada box ibc 2 saya terapkan seperti yang saya tunjukkan pada gambar di bawah ini.

Media tanam box ibc 2.

Memang yang saya terapkan pada media tanam ibc 2, agak berbeda dengan apa yang telah saya buat sebelumnya, kali ini saya memasukkan unsur tanah, tujuannya untuk menjaga keseimbangan nutrisi yang dibutuhkan oleh tanaman (itu menurut pemikiran saya he....). 
Media tanam pada box ibc 2 ini, menerapkan kombinasi antara sistem sumbu atau wick system dan sistem pasang surut. 
Sistem sumbu diterapkan pada pot dengan mengisi arang/pecahan batubata pada bagian bawah dan tanah/pupuk kandang pada bagian atas. Arang/batubata memiliki daya resap air yang bagus, dengan mengairi media tanam hanya sebatas arang/batubata, lapisan tanah yang tidak dialiri air secara langsung, karena kapilaritas, semakin lama akan menjadi basah.
Proses pengairan dengan menerapkan sistem pasang surut bertujuan supaya tanah yang ada di lapisan pot tidak terlalu basah/becek, karena air tidak menggenang secara terus menerus. Selain itu, dengan menerapkan sistem pasang surut, saat tanaman mulai dewasa atau akar sudah masuk ke lapisan arang/batubata, akar tersebut bisa bernafas dengan baik.

Media Tanam Box IBC 1
Untuk media tanam box ibc 1, saya menggunakan media arang kayu dan pecahan genting.




Dalam pengisian, tempat penanaman dikosongkan terlebih dahulu (tanpa ada air), setelah lapisan arang selesai, kemudian dimasukkan pecahan genting pada bagian atas, hal tersebut supaya saat terisi air, arang tidak mengapung.


Di atas sudah saya bagikan skema dari akuaponik box ibc beserta "anggota-anggotanya " yang merupakan satu kesatuan sistem, sekarang saatnya melanjutkan update perkembangan tanaman yang telah lama terhenti he...

Foto Tanggal 18 Agustus 2014

calon hutan mini (ibc 1) 


Kolam ibc 1 ada penghuni baru yaitu lele hehe... 


Cabe rawit (ibc 2) 


Foto Tanggal 20 Agustus 2014

Pare bisa tumbuh dengan baik (ibc 1)


Sledri tumbuh subur (ibc 1)


Mencoba menanm koro (ibc 2)

Foto Tanggal 22 Agustus 2014

Tanggal 22 Agustus 2014  pagi saya dapati semua tanaman brokoli habis dimakan tikus, dan beginilah salah satu fotonya. 


Habis karena tikus.

Dan ini tanaman brokoli yang saya abadikan pada tanggal 15 Agustus 2014 sebelum habis dimakan tikus.


Brokoli 15 Agustus 2014

Foto Tanggal 30 Agustus 2014

Hutan mini sudah semakin rimbun (ibc 1)


Memang menggoda slada ini he.. (ibc 1)


Kangkung "abadi" yang sering dipetik
dan tumbuh terus menerus he.. (ibc 1)


Cabe rawit ini belum berbuah juga (ibc 2)


Penampakan Gubuk Akuaponik 


Ada informasi tambahan yang sangat penting yang perlu saya bagikan, informasi ini saya ambil dari sini dengan judul Bakteri Nitrifikasi, semoga bermanfaat.

-----*****-----

Bakteri nitrifikasi adalah kelompok bakteri yang mampu menyusun senyawa nitrat dari senyawa amonia yang pada umumnya berlangsung secara aerob di  dalam tanah.  Kelompok bakteri ini bersifat kemolitotrof karena menggunakan senyawa nitrogen inorganik dalam siklus hidupnya. Metabolisme senyawa nitrogen ini memerlukan senyawa karbon dioksida sebagai sumber karbonnya yang diikat dalam siklus Calvin.  Pada umumnya, bakteri nitrifikasi bersifat nonmotil (tidak dapat bergerak) sehingga cenderung untuk melekat pada permukaan benda yang ada di sekelilingnya. Bakteri nitrifikasi berkembang biak dengan cara membelah diri, tetapi tidak dapat membentukspora. Proses nitrifikasi terdiri berlangsung dalam dua tahapan besar yang masing-masing diperankan oleh kelompok organisme yang berbeda:

·         Nitritasi: oksidasi amonia menjadi nitrit oleh bakteri nitrit. Proses ini dilakukan oleh kelompok bakteri Nitrosomonas dan Nitrosococcus.
·         Nitratasi: oksidasi senyawa nitrit menjadi nitrat oleh bakteri nitrat. Proses ini dilakukan oleh kelompok bakteri Nitrobacter.

Kelompok bakteri ini banyak ditemukan di tanah dan di lingkungan perairan, terutama bila terdapat banyak tersedia senyawa amonia. Dalam bidang pertanian, nitrifikasi sangat menguntungkan karena menghasilkan senyawa yang diperlukan oleh tanaman yaitu nitrat.


-----*****-----


Ada hal baru yang saya lakukan di bak filter ke-2, yaitu memasukkan genting, tujuannya tidak lain adalah untuk tempat melekatnya bakteri nitrifikasi, sesuai sifat bakteri yang nonmotil (atau tidak dapat bergerak).


Penambahan genting di bak filter ke-2.

13 September 2014

Tidak sabar rasanya ingin berbagi kebahagiaan seputar perkembangan akuaponik box ibc he... Maklum, melihat perkembangan tanaman dari hari ke-hari terasa semakin menyenangkan, bahkan bisa memanen secara terus menerus rasanya puas.

Foto tanggal 7 September 2014




Pare bisa tumbuh dengan baik,
dan sudah berbunga (IBC 1).


Kenikir tumbuh dengan baik (IBC 1).


Sledri, sepertinya sangat cocok di akuaponik (IBC 1).


Entah koro apa, saya juga tidak tahu he... (IBC 2).


Loncang, tumbuh dengan baik,
tapi kurang memuaskan (IBC 2).


Saya acungi jempol untuk kangkung ini,
perkembangannya cepat sekali, dan besar-besar,
soal rasa benar-benar enak dan "krenyes-krenyes" he... (IBC 1)

  
Duckweed di tong filter ini, sangat subur.


Foto Tanggal 13 September 2014



Terpaksa dibongkar (IBC 2).


Media tanam box ibc 2, yang menggunakan pot terpaksa saya bongkar, dan ada banyak pelajaran berharga yang saya peroleh dengan dengan metode yang telah saya terapkan tersebut. 
Metode sistem sumbu yang saya terapkan pada pot, dengan lapisan tanah dan arang/batubata, membuat proses penyaringan kotoran kurang maksimal, proses penyaringan hanya terjadi di lapisan kerikil/batu dan itu sangat kurang. Dalam hal ini, mungkin tanaman bisa subur, akan tetapi, ikan yang akan sedikit dirugikan, karena tidak mendapatkan kualitas air yang bersih secara maksimal. Jadi keuntungan yang didapatkan tidak seimbang antara ikan dan tanaman. 
Untuk tanaman sayur, seperti sawi, loncang, bayam, yang berumur pendek, per-akarannya tidak dapat  keluar jauh ke samping atau sampai ke lapisan batu/kerikil, sehingga penyerapan nutrisi hanya terbatas di dalam pot, tentu kurang maksimal. Keadaan berbeda jika dibandingkan dengan tanaman di box ibc 1, seperti slada yang per-akarannya pendek, tapi tumbuhnya bisa dibilang memuaskan, meskipun mereka tumbuh saling berhimpitan, mungkin karena akar slada tersebut pergerakannya tidak terhalang.  
Banyaknya cacing yang merasa lebih nyaman tinggal di lapisan tanah yang selalu lembab dan tidak tergenang air, ternyata akibat dari aktivitasnya, banyak tanah yang keluar dari pot, tentu keadaan ini kurang baik jika terjadi dalam jangka waktu yang lama. 
Akibat dari akar tanaman yang terus menjalar mencari nutrisi di dalam pot terutama tanaman berumur panjang, mengakibatkan adanya banyak celah di lapisan arang/batubata, semakin lama tentu celah-celah tersebut terisi oleh lapisan tanah yang di atasnya, dan saat terjadi pasang, tanah tersebut akan tersedot. 

Tentu saja ini hanyalah pengamatan saya, yang belum tentu benar dan belum tentu salah, tapi semua saya amati baik dari kolam maupun media tanam, dan dari hasil setelah pembongkaran.

   

Cabe ini, per-akarannya keluar dari lubang di dasar pot,
dan lebih subur dari cabe yang satu lagi,
yang per-akarannya tidak keluar pot.


Saya suka melihat sledri ini.. he...he... (IBC 1)


Beginilah cara yang saya lakukan untuk mengurangi
 endapan kotoran di bak filter.



20 September 2014

Tanggal 14 September 2014 kebetulan libur kerja, hari itu saya manfaatkan untuk menyelesaikan pengisian media tanam di wadah ibc 2. Sekali isi membutuhkan 1,5 bagor besar arang kayu dan harga 1 bagor besar Rp 60.000,-.

Memasukkan arang kayu sebagai media tanam.

Secara kebetulan ada benih yang sudah siap tanam, sehingga dua hari setelah pengisian, langsung saya tanam berbagai sayuran, ada sawi, terong, cabe, kubis. Semoga semua dapat tumbuh dengan baik sesuai harapan.


Penanaman di ibc 2 selesai, tinggal merawat...


Kita beralih ke tanaman di ibc 1 ya, karena ada sesuatu yang menarik. Dari sekian tanaman slada yang tumbuh subur, ada sebagian yang warnanya mulai berubah menjadi keputihan, jelas ada masalah di sini. Saya mencoba mengamati kondisi lingkungan di sekitar perakaran, memang ada sesuatu yang kurang baik. Di sekitar slada karena permukaan media lebih cekung menyebabkan media selalu dalam keadaan basah, akibatnya banyak sekali lumut yang tumbuh. Selain itu, posisi di sekitar slada tersebut, selalu terkena aliran dari air kolam yang masuk ke media tanam. 


Bagian kanan warna daun memudar.

Untuk mengatasi, saya mencoba melakukan perbaikan dengan penambahan media tanam berupa pecahan genting, supaya daerah cekungan tersebut dapat tertutup dan lumut tidak tumbuh dengan leluasa. Langkah berikutnya, aliran air dari kolam saya atur dengan menambahkan pipa siku untuk membelokkan aliran air. 



Pengalaman dari sebuah kesalahan.


Ada pelajaran berharga lain yang saya dapatkan, kali ini dari wadah berupa pot tanaman, dan gelas air minum mineral, yang saya gunakan untuk menanam di akuaponik. Tanaman yang saya tanam di tempat tersebut, awalnya tumbuh dengan baik, akan tetapi lambat laun pertumbuhannya seolah-olah menjadi sangat lambat. Ketika saya membongkarnya dan mencoba mengamati satu persatu, ada kesamaan yang bagi saya bisa menjadi sebuah alasan mengapa tanaman tersebut kurang subur. Lubang yang saya buat di dasar tanaman adalah penyebabnya, akar yang berusaha mencari nutrisi terhalang dinding pot, sehingga hanya menumpuk di dalam pot, dan hanya sebagian kecil akar yang bisa keluar.  Seandainya bagian samping juga saya lubang, tentu keadaanya akan berbeda.



Pare sudah mulai berbuah.


3 November 2014

Tak pernah terbayangkan, beberapa tanaman di box ibc 1, tumbuh sangat besar dan subur. Untuk tanaman sledri dan kenikir, pertumbuhannya luar biasa, dan yang lebih menyenangkan, tidak ditemui lagi yang namanya daun berwarna kekuningan karena kekurangan unsur hara tertentu. 
Saya mencoba mengamati, kemungkinan besar peranan dari cacing sangat besar, sehingga kekurangan unsur hara dari air kolam bisa diimbangi. 





15 November 2014

Sedih.. itu mungkin kata yang tepat untuk menggambarkan apa yang terjadi dengan salah satu tanaman sledri yang selama ini menjadi tumpuan dapur kami. ya.. sore hari sepulang kerja, salah satu tanaman sledri terlihat layu, dan seketika itu juga sudah saya tebak pasti bagian akar busuk, seperti apa yang terjadi ketika saya menanam sledri di pot. Tapi tak apalah, bisa menanam lagi he... (menghibur diri).


Sledri...oh sledri....

Akar yang membusuk.




21 Desember 2014


Tidak terasa...ternyata sudah 1 bulan lebih tidak memberikan informasi baru di akuaponik ibc ini. Kebahagiaan telah menaungi keluarga kami dengan kehadiran keluarga baru, dan tentu saja fokus saya berubah sementara ini. Secara perlahan saya harus merubah pola/jadwal untuk berkebun, karena bagaimanapun keluarga adalah yang utama terutama untuk  Anak dan Istri saya. 

Meskipun akuaponik ibc dan juga kebun saat ini kurang terawat, dibalik itu, khususnya untuk akuaponik ibc ini,  ada sesuatu yang menarik yang saya sendiri merasa heran. Jika sebelumnya saya selalu melakukan pengurangan kotoran padat (endapan) di tong 1 (pertama) secara rutin setiap 2 minggu, dua bulan terakhir semenjak kelahiran anak saya, endapan di tong 1 jarang sekali saya kurangi, bahkan hanya 1 kali. Tapi yang membuat saya heran, justru air di tong 1, tong 2, box 1 dan box 2 benar-benar bening, lebih dari itu, ikan-ikan pun tetap terlihat sehat, karena setiap kali saya datang untuk memberi makan, mereka sudah siap menanti. Hikmah ini tentu akan saya lanjutkan, yaitu pengurangan endapan dalam jangka waktu yang lebih lama, semoga ada manfaatnya ke depan.

O iya.. setelah bencana tanaman seledri yang tiba-tiba mati, ternyata tunas baru dari tanaman yang telah berbunga dan berbiji, banyak bermunculan, meskipun mereka tidak teratur tapi kehadirannya tentu sangat diharapkan. 



Seledri baru sudah bermunculan,
seledri yang di pojok kanan siap dipanen bijinya.


Dan satu lagi tanaman seledri yang sudah berbunga di box 1 ini, bahkan bijinya sudah mengering siap dipanen untuk stok bibit he... 


11 Februari 2015

Dan inilah kondisi terbaru seledri yang tumbuh dari biji "rontokan" generasi sebelumnya. Sejak mereka bermunculan, saya tidak pernah apa-apakan, hanya saya biarkan mereka tumbuh apa adanya, yang penting saya cek jangan sampai air bermasalah. 


Seledri liar

Saya sempat bingung, akan saya apakan seledri sebanyak itu, selama ini kami hanya memanfaatkan untuk memasak dan untuk campuran jus apel. Tapi setelah semalam sharing sama istri, kami punya rencana manfaatkannya untuk camilan makanan kering ala istri tercinta he... 


karena seledri sudah semakin besar alangkah baiknya saya videokan, biar menjadi penyemangat.. hehe...






4 Maret 2015

Menanam tanaman buah memang tidak mudah dilakukan di akauponik, kemungkinan besar karena kebutuhan nutrisi yang jauh lebih kompleks. Ketika pertama kali melihat tanaman koro berbunga, rasanya sangat senang, bagaimana tidak, sudah lebih dari 5 bulan tanaman tersebut tumbuh, tapi tidak ada tanda-tanda berbuah. Mungkin menjadi seorang petani, sifat dasar yang harus dimiliki adalah kesabaran he... 



Bunga koro


Sejak pertama kali berbunga, ternyata tidak serta merta diikuti bunga-bunga yang lain bermunculan, bahkan sampai bunga tersebut "berubah" menjadi buah. Ketika pertama kali melihat buah koro tersebut, seperti ada sebuah harapan, tapi ketika tidak berbuah lagi, harapan itu kembali meredup. Bahkan sempat berkeinginan untuk memotong tanaman tersebut supaya kehidupannya berakhir, sehingga dapat dimanfaatkan untuk tanaman lain.
Dalam keseharian, setiap pagi, setelah kegiatan harian seperti bersih-bersih rumah dan pekarangan, olah raga pagi, mandi dan sarapan pagi, sambil membawa segelas teh panas buatan istri tercinta dan kamera, saya akan selalu menyempatkan diri untuk menyapa tanaman dan ikan di kebun belakang sebelum berangkat kerja, jadi perkembangan tanaman dan ikan setiap hari pasti saya ketahui tak terkecuali tanaman koro. Ketika tanaman koro mulai menjalar ke atas genting rumah, sengaja saya biarkan, berharap tanaman koro mendapatkan sinar matahari jauh lebih banyak.
"Melempemnya" tanaman koro, membuat saya berusaha mencari informasi lebih dengan banyak membaca, hingga akhirnya saya menemukan suatu artikel yang menyebutkan, bahwa pupuk kandang bisa menjaga kestabilan PH. Saya tidak tahu apakah informasi itu benar atau tidak, saya hanya mencoba mengingat kembali ke masa kecil sewaktu hidup di panti asuhan, waktu itu beliau Sr. Armella, CB sebagai pengasuh/orangtua kami, mengajarkan kami beternak lele. Sebelum benih lele dimasukkan ke dalam kolam, kolam kami isi dengan pupuk kandang/kompos hasil buatan kami sendiri dari kotoran ternak sapi, kambing dan babi peliharaan kami. Setelah pupuk dimasukkan, kemudian dialiri air hanya beberapa centi hingga pupuk kandang terendam, dan kemudian dibiarkan beberapa hari, hingga muncul hewan-hewan kecil yang waktu itu saya masih belum paham. Yang masih saya ingat begitu jelas, lele tumbuh begitu sehat dan cepat besar hingga panenan kami  sering dibeli oleh para tamu yang mengunjungi kami anak panti.

Dari membaca dan mengingat masa lalu, akhirnya saya mencoba memasukkan pupuk kandang sebanyak 1 ember kecil yang dibungkus dengan bagor, pupuk saya masukkan di bak pengendapan. Saya berharap ikan tidak akan mati, selain itu banyaknya bakteri di dalam pupuk tersebut saya harap bisa memberikan dampak positif bagi pertumbuhan tanaman. Setelah beberapa hari, tidak ada masalah dengan ikan, untuk tanaman sayapun tidak menemui perubahan. Hanya saja entah kebetulan atau tidak, setelah tanaman koro mendapatkan lebih banyak sinar, dan setelah hampir 1 bulan adanya tambahan 1 ember kecil "bungkusan" pupuk kandang, bunga bermunculan, jumlahnya-pun begitu banyak, senang rasanya...



1 growbed dipenuhi akar tanaman koro.


Buahnya sudah mulai bermunculan.


Saya hanya memberikan pengalaman yang telah saya lakukan, dan memberikan analisa dari apa yang saya amati, jadi semua saya serahkan kepada pembaca he... 
Satu hal yang penting, mencoba dan ber-eksperimenlah dengan hal-hal yang bersifat alami, karena dengan cara itu kita mememiliki kesadaran untuk selalu mejaga lingkungan sekitar kita karena kita sama-sama saling membutuhkan...



Meskipun hanya berukuran 1 x 1 m persegi, tapi ikan bisa besar ,
berat nila yang besar 250 gr.


Menanam berbagai jenis tanaman dalam satu growbed rasanya
lebih menyenangkan.


Bersama keluarga baru menikmati akuaponik...


Buah koro roay yang semakin banyak.


Panen koro


Hasilnya lumayan untuk disantap bersama

4 Juli 2015

Gurameh yang sudah lumayan besar.


Semakin rimbun


Terong yang mulai berbuah


Tomat, kutunggu merahmu...

Salam Akuaponik


51 comments:

  1. Nutrisi tanamannya ga ada tambahan pukim ya, murni dari kolam saja mas?

    ReplyDelete
  2. Nutrisi tanaman dari kolam saja, dan juga dari kotoran cacing yang menghuni di media tanam... Saya kebetulan lebih suka yang alami

    Terimakasih.

    ReplyDelete
  3. Dear Pa Nanang,

    Salam kenal pa Nanang, saya dodi dari Cibinong, jadi tertarik ber-aquaponik setelah melihat blog pa Nanang ini...
    Selama ini saya hanya berkebun organik aja, belum ber-hidroponik ataupun aquaponik..
    Saat ini saya sedang cari IBC di daerah saya..
    Cuma ada beberapa yang ingin saya tanyakan nih Pa...
    Bak Filter apakah mutlak diperlukan? bukankah saat air kolam masuk ke growbed air ter-filter dengan sendirinya?
    Lalu penempatan bak filter itu sebelum atau sesudah masuk growbed yah?

    terimakasih
    rgds//dodi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal juga Mas Dodi Andar
      Terimakasih atas kunjungannya... Kalo memang lahan luas menanam dengan media tanah apalagi organik lebih bagus, tapi kalo lahan terbatas dan ingin punya manfaat lebih bisa ber-akuaponik, panen ikan dan sayuran hehe...
      Ada banyak sistem akuaponik, ada yang langsung, ada yang pake filter sebelum masuk growbed, ada juga sebaliknya, dan menurut saya pribadi semua sah sah saja tergantung keinginan dan kebutuhan, tentu ada kekurangan dan kelebihan dari setiap sistem yang dibangun.
      Untuk sistem yang saya bangun penempatan filter sebelum growbed, dan sebenarnya filter tersebut lebih untuk mengurangi kotoran dan tempat berkembang biak biak bakteri, jadi saat air masuk growbed air masih membawa kotoran yang lembut, dan itu menjadi santapan cacing di dalam growbed. Mungkin itu sedikit penjelasan dari saya Mas Dodi...

      Terimakasih Mas Dodi.

      Delete
    2. Terimakasih atas respon dan penjelasannya...
      maaf nih, masih mau tanya2 lagi... :D
      Klo dari sistem yang Pa Danang terapkan berarti menggunakan berapa pompa yah?

      terimakasih
      rgds//dodi

      Delete
    3. Santai saja Mas Dodi..
      Untuk sistem IBC ini, saya hanya pake 1 (satu) pompa yang ukuran 2500 liter/jam, dengan menerapkan percabangan pipa untuk dialirkan ke growbed Mas...

      Terimakasih...

      Delete
    4. owh cuma satu yah...
      itu dibagian mana meletakan pompanya? dari kolam ke bak filter atau dari bak filter ke growbed?
      Soalnya saya lihat sistem IBC pa Nanang posisi bak filter dan kolam sejajar, prediksi saya pompa ada di bak filter ke growbed..
      tapi apa cukup kuat hisapan pipa di kolam untuk menarik kotoran ikan ke bak filter?
      Mohon pencerahannya...

      terimakasih
      rgds//dodi

      Delete
    5. Betul Mas Dodi, pompa saya letakkan di bak/tong filter ke-2 sebelum masuk growbed... sebenarnya yang membuat hisapan menjadi kuat karena adanya bell siphon di growbed, saat terjadi surut air dari growbed masuk lagi ke dalam kolam, dan debit air tersebut besar, karena kolam dan filter terhubung, menyebabkan air berusaha mensejajarkan.. akibatnya banyak air yang mengalir ke tong filter dengan membawa kotoran.
      Tapi perlu diatur juga air yang masuk ke kolam dan air yang keluar kolam dibuat bersebrangan, sehingga kotoran akan terdorong menuju dekat pipa yang menuju ke filter.

      Terimakasih..

      Delete
    6. pak danang,knp yah ikasn2nya saya mati sblm besar,oh ya ikaannya lele,nyangkut2 di sambungan peralon.

      Delete
    7. Terimakasih sebelumnya..
      Untuk mencari penyebab ikan mati memang ada banyak, mulai dari benih yang memang sudah membawa penyakit, pemberian pakan yang berlebihan, sirkulasi yang kurang baik, dll dan terus terang untuk masalah ikan saya sendiri kurang begitu tahu banyak tapi saya pernah membaca sebuah artikel bahwa ikan sakitpun bisa sembuh dengan sendirinya bila kualitas air baik, dan itu pedoman yang saya pegang sampai saat ini.
      Kalo matinya karena nyangkut di sambungan pralon, mungkin pada bagian pipa masuk bisa dibuat bergerigi/model gergaji, tapi ujung pipa harus menyentuh dasar kolam, sehingga ikan tidak bisa masuk ke pipa.

      Terimakasih.

      Delete
  4. Salam Kenal Mas Nanang,
    Saya baca postingan awal hingga mengikuti proses yang dilakukan Mas Nanang ya walaupun saya masih buat model mininya,,tp dari filter diatas,,bisa dijelaskan lebih rinci ga prosesnya? atau ada foto atau diskusi khusus kaya bell siphone gtu mas,,saya masih bingung dari gambar proses diatas,,
    1. Apakah air yang masuk ke media tanam gabungan dari tong 2 dan kolam ikan?
    2. Masing" tong 1 dan tong 2 isinya apa dan saya cari di blognya,,ga ada cara buatnya
    Maaf banyak tanya mas,,masih newbie,,heheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal juga Mas Dave...
      Terimakasih sebelumnya... di bagian awal ada skema/jalur berupa gambar, coba akan saya jelaskan alurnya..
      Jadi dari ke dua kolam (dengan pemipaan model SLO), air masuk ke tong 1 (swirl system), kemudian masuk ke tong 2, dari tong 2 air dialirkan ke media tanam dan akhirnya dari media tanam air kembali lagi ke kolam.
      1. Jadi air yang masuk dari media tanam hanya berasal dari tong 2, dengan bantuan 1 pompa yang dialirkan menggunakan pipa ukuran 3/4 yang dicabang sehingga bisa mengisi media tanam 1 dan media tanam 2.
      2. Untuk tong 1 isinya kosong, karena berfungsi untuk pengendapan dengan memakai sistem swirl (skemanya juga ada di atas). Untuk tong 2, karena sifat bakteri yang menempel pada permukaan benda, saya isi dengan genting, mungkin akan lebih baik diisi bioball.
      Untuk bell siphon sudah ada artikel untuk proses pembuatannya Mas.. nanti jika ada masalah/kurang jelas bisa ditanyakan.

      Terimakasih Mas Dave, santai aja Mas selama saya bisa menjawab, akan saya jawab he..he..

      Delete
    2. Terimakasih Mas buat penjelasannya,,
      Untuk bell siphon sendiri sudah saya praktekan sesuai step by step di blog ini dan berhasil,,
      nanya lagi ya mas,,hehe
      1. Itu duckweed di tong yg ke-2 ya mas?,,gunanya buat apa?,,ga ikut kesedot pas nyiram ke media tanam yah mas?
      ada manfaatnya buat ikan? ( maklum baru tau bentuk duckweed,,hehe)
      2. Swirl filter pada tong 1 digunakan untuk menyedot kotoran atau endapan z kan mas?,,ga ada hubungannya sama kolam ikan?,,(cm menerawang dr foto ember itam diatas,,:)) )

      Trim's mas

      Delete
    3. Sama-sama Mas... syukurlah berhasil ikut senang Mas... hehe
      1. Iya di tong 2 itu duckweed, untuk tambahan pakan ikan, lumayan bisa ngirit pelet, kalo produksi banyak malah bagus, selain duckweed ada azola juga... coba cari di mbah google Mas...ada yang meneliti kandungan nutrisinya
      dan itu bagus untuk pakan ikan
      2. Swirl filter fungsinya lebih ke pengendapan, karena air yang masuk ke tong akan terputar, sehingga kotoran padat bisa mengendap, kalo untuk penyedotan ada SLO, yang diterapkan di kolamnya..

      Terimakasih Mas...

      Delete
  5. Mas, salam kenal; trima kasih atas sharing yang sangat bermanfaat : SALUT ! Sebelum nanya, saya mau cerita, bahwa ilmu tentang BELL SIPHON dari Mas Nanang sudah sukses saya ujicobakan. Dari percobaan itu sekarang saya penasaran, dan suatu saat  mau bikin aquaponik pake tanki ibc/kempu sekaligus 2 unit (satu untuk nila, satunya lagi untuk lele he he ). Sekarang saya mau nanya, ya, Mas :
    1. untuk 2 kolam tanki ibc, kira2 apakah hanya untuk cukup digunakan untuk 2 potongan tanki ibc sisa untuk kolam itu saja, atau masih juga bisa ditambah dengan tempat tanam lainnya ? atau mungkin ada teorinya : dari kolam sekian kubik+beberapa ekor ikan bisa digunakan untuk berapa luas tempat tanam ?
    2. mohon dijelaskan posisi ketinggian penempatan tong 1 dan tong 2 dibanding dengan posisi kolam (harus lebih rendah atau sejajar, atau yang penting posisi lobang untuk pipanya) ?
    3. mohon dijelaskan ketinggian posisi lobang pipa SLO pada kolam dan lanjut pada tong 1 (sejajar atau lebih rendah?), posisi lobang pipa yang ke tong 1 ke tong 2 (sejajar atau menurun) ?
    4. dari jawab di atas saya tahu besarnya pipa dari tong 2 ke growbed adalah 3/4, tapi saya belum baca : berapa ukuran pipa dari kolam ke tong 1 dan dari tong 1 ke tong 2
    5. terakhir : saya sering lihat poto aquaponik pake ibc kok selalu bagian bawah tanki ibc itu yang selalu digunakan untuk growbed-nya; mengapa bukan sebaliknya ?
    Maaf banyak nanya; terima kasih atas jawabannya. Semoga balasan kebaikan dari Tuhan bagi Mas Nanang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal juga Pak Ashari, terimakasih sebelumnya..

      Ikut senang Pak, bell siphon berhasil bekerja, o iya sedikit ada revisi untuk verloop sock ukuran 1” x ¾” akan lebih baik hasilnya jika diganti dengan ukuran 1 ¼” x 3/4” …
      Wah pertanyaan beruntun he…. Coba saya jawab satu persatu dari pengalaman Pak…
      1. Dari apa yang telah saya lakukan, dengan hanya menggunakan sisa potongan IBC ternyata saya merasa masih kurang, akan tetapi.. dalam penambahan perlu diperhatikan volumenya karena ketika air dipindahkan ke growbed yang semakin luas maka air kolam juga akan berkurang banyak sehingga bisa menguras kolam. Untuk teori sebenarnya ada Pak, tapi jujur saja saya kurang mengikuti he…

      2. Untuk posisi tong 1, 2 dan kolam (IBC) yang saya terapkan semua sejajar, kebetulan ketinggian tong hampir sama… akan tetapi jika punya tong yang lebih pendek dari tinggi box ibc, meletakkannya juga harus sejajar untuk menghindari luber, tapi semua bisa dimodifikasi sesuai selera karena ada banyak cara.

      3. Untuk posisi lubang pipa antara IBC 1 dan tong 1 sejajar, untuk IBC 2 dan tong 1 agak lebih rendah karena bentuk dari tong yang tidak mungkin untuk membuat 2 lubang yang saling sejajar.
      Untuk tong 1 ke tong 2 saya buat sejajar Pak.

      4. Untuk ukuran pipa kolam ke tong 1 , tong 1 ke tong 2 semua memiliki ukuran sama yaitu 2”. Kenapa saya memilih yang besar, dari pengalaman, jika menggunakan pipa yang kecil akan lebih sering mengalami penyumbatan, seperti yang terjadi pada kolam fiber saya Pak.

      5. Kalo itu sebenarnya suka-suka aja Pak, tapi jika saya perhatikan, kalo bagian bawah dibuat growbed akan jauh lebih sulit karena pada bagian bawah ada plat besi sebagai penopang (jika mau dipasang bell siphon), kalo bagian atas memang harus ditambah penopang biar kuat menahan beban yang berat, kalo milik saya, saya tambah kayu reng pada bagian bawahnya.

      Demikian jawaban dari pengalaman yang saya miliki, semoga berkenan, maaf jika masih ada yang kurang ya Pak he…

      Terimakasih Pak Ashari

      Delete
  6. Waaah, sip matur nuwun atas jawabannya yang spontan hu huiiiii . . . :-)

    untuk verloop sock-nya : saya kemarin kebetulan pake yg 1 " aja karna di toko deket rumah gak tersedia yang 1 1/4" ; itu juga kemarin percobaannya pake botol air mineral. tapi untuk tahap percobaan kayaknya lebih cocok pake botol bekas itu, karna bisa dilihat/diketahui cara kerja bel siphon itu

    Nuwun sewu, nanya satu lagi untuk memperjelas pertanyaan-jawaban yang no. 3 : ketinggian pipa untuk SLO di kolam kira2 berapa centi meter dari dasar kolam.

    Terima kasih lagi, Mas Nanang (untuk yang kali ini),
    Yang lain kali mungkin juga masih akan nanya2 lagi :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya betul Pak.. kalo percobaan pakai seadanya dulu, dan berhasil he...

      Untuk pipa saya pasang di tengah2, jadi tidak terlalu tinggi, dan tidak terlalu rendah, yang penting ujungnya sampai di dasar kolam sehingga padatan bisa terangkat.

      Sama-sama Pak....
      Santai saja Pak, sebisa mungkin saya jawab.. hehe...

      Delete
  7. mas Nanang, mau cerita dulu :
    1. saya dah berhasil setting akuaponik dengan spec :
    - kolam dengan 2 tangki ibc
    - sistim filter dengan 2 tong, pada tong ke-1 diisi ijuk
    - pipa ukurang 1 1/4 "
    - pompa kapasitas 3.500-an liter/jam
    - aerator 3 watt
    - materilan growbed ke-1 full dengan batu apung, dan yg ke-2 dengan kaleng plastik bekas cat 3 kg-an dengan diisi batu apung juga
    - ikan nila dan mas

    2. sudah 2 bulanan sistim itu berjalan dengan kondisi belum mengalirkan air ke growbed, tetapi hanya berputar air dari tangki ke filter dan kembali lagi ke tangki

    3. baru seminggu lagu saya aktifkan aliran ke growbed, hasilnya : baru sehari semalam tong ke-2 kekurangan debit air sehingga pompa bunyi 'mbengung' akhirnya pompa tak matikan, dan karna saya tinggal keluar kota akhirnya ikan mas 12 ekor meninggal dunia . . . :-) tapi masih syukur ikan nilanya masih seger-waras

    4. yang mau tak tanyakan ke mas Nanang :
    a. setingan akuaponik punya mas Nanang itu pake pompa filter kapasitas berapa ?
    b. apakah material yang digunakan di dalam tong filter : ijuk, sabut, kerikil atau apa ?
    c. apakah menggunakan aerator juga untuk menambah oksigen ?
    d. punya mas Nanang kok sampe dikasih atap, apakah itu untuk menghindari hujan ? apakah air hujan harus dihindari ?
    e. apakah dari praktek selama ini dengan daya pompa yang ada kotoran ikan benar2 bisa tersedot ke filter atau masih ada sebagian tertinggal di kolam ?

    mekaten dulu mas, ngapunten ngrepoti. matur nuwun atas kesabarannya meluangkan waktu untuk ini.
    salam dari kota pahlawan surabaya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah akhirnya sudah pake IBC juga.... Selamat Mas...he...

      Ceritanya lengkap sekali Mas he....
      Langsung saya coba jawab ya Mas..

      a. Untuk pompa saya ragu antara 2500 atau 3000 L/H.. nanti kalo di rumah saya pastikan lagi..
      b. Untuk tong 1, kosong tidak ada isi karena hanya sebagai endapan kotoran padat, tapi sekarang saya tambah dengan pupuk kandang sebanyak 1 ember cat kecil saya bungkus kain, dalam benak saya pupuk kandang mengandung banyak bakteri pengurai, jadi harapan saya endapan kotoran di tong bisa menjadi pupuk cair karena peranan dari bakteri yang ada di pupuk kandang.. Untuk tong 2 saya isi genting utuh jumlahnya banyak, kebetulan saya sudah kehabisan batu split he......
      c. Saya tidak menggunakan tambahan aerator Mas...
      d. Air hujan tidak harus dihindari, tapi ketika hujan sangat deras bisa merusak tanaman.. di sisi lain, bahan yang digunakan ada yang terbuat dari besi (rangka IBC), ada juga dari kayu tentu jika kena hujan umurnya bisa lebih pendek.. mungkin juga jika kondisi filter kurang ok akan mempengaruhi juga kehidupan ikan.. Alasan lain, jika ada atap, saat hujan pun kita masih bisa enjoy menikmati akuaponik tanpa berbasah-basah... hehee...
      e. Untuk kotoran, tidak semua tersedot, tapi sebagian besar tersedot dan proses itu memang tidak langsung, tapi secara perlahan kotoran mengarah masuk ke pipa penyedot dan itupun bukan hanya karena kerja dari pompa saja, tapi karena kombinasi dari pompa dan dorongan air yang turun dari growbed..

      Kok bisa terkuras Mas, posisi pompa dimana..? atau karena kekuatan pompa yang terlalu besar ?

      Mungkin demikian jawaban dari saya Mas..
      Terima kasih...

      Delete
  8. mas Nanang mau update he he . . .

    persoalan tong yang terus terkuras telah bisa diatasi :
    1. tadinya kupikir penyebabnya adalah hambatan material (ijuk dll) di dalam tong filter, setelah coba kukeluarkan semua ternya masih terjadi kekurangan air di tong pompa, maka

    2. pompa kuganti dari yang terpasang kapasitas 3.200 l/h (80 watt) menjadi pompa yang 2.400 l/h (30 Watt). pompa yg 2.400 ini tadinya saya istrirahatkan karena tidak bisa ngangkat air ke growbed, maka pemasangan yang kali ini saya hambat aliran air yang langusng menuju kolam, jadinya lancar bisa naik ke growbed

    3. syukurlah, setelah tindakan itu, hari ini sirkulasi air aman sampe malam ini; dan malam ini juga kolam ke-2 segera saya isi dengan bibit ikat gurame sebanyak 33 ekor . . . mohon doa restu semoga semuanya bisa dipanen pada saatnya yang tepat he he . . . karena sebenarnya saya juga belum tahu berapa sebenarnya kapasitas maksimal untuk 1 tangki ibc untuk jenis ikan gurame atau nila yang sudah hampir 3 bulan umurnya

    4. sekarang tinggal nunggu waktu untuk penanaman aneka tanaman (terong, kailan, bayam, cabe kriting, tomat, kemangi, sawi, selada) yang sudah saya siapkan di tray persemaian

    trima kasih semuanya mas Nanang; salam dari kota pahlawan surabaya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah ikut senang Mas Ashari, pasti rasanya plong ya Mas he....
      Pengalaman yang pasti berharga..
      Kolam IBC, saya isi nila sekitar 30 juga bisa besar-besar Mas, harusnya bisa lebih mungkin 100 ekor, tapi sebenarnya tinggal pilihan, kalo mau besar lebih baik jangan terlalu padat.. yang penting ikan sehat tanaman juga subur... Kecuali untuk bisnis tentu hitungannya udah lain he..

      kalo ada lahan biarpun kecil, ditanami tanaman untuk pakan ikan bisa lebih bagus Mas... Irit pelet, dan labih alami.. nutrisi untuk sayuran juga bisa lebih lengkap...

      Selamat ber-akuaponik Mas... ditunggu kabar baiknya...

      Salam dari kota gudeg Yogyakarta Mas he...
      Terimakasih...

      Delete
  9. Salam kenal pak nanang, saya masih newbie nih, mau tanya tentang SLO.
    Saya sedang membuat kolam beton kecil di teras rumah, rencana mau pelihara patin dan gurami. Sedang tanamannya mau saya pake sistem vertikal.
    ketika lihat blog bapak, saya penasaran dengan filternya pak hehehe...
    Kalo saya perhatikan di gambar pump airnya cm di tong ke 2 y pak? Sedang kolam ikan dan tong ke 1 nya g pake pump air. Kalo begitu bagaimana air di kedua kolam bisa mengalir ke tong 1 pak?
    Makasih banyak pak nanang

    ReplyDelete
  10. Salam kenal juga Mbak Yunita dan trimakasih sudah berkenan mampir...

    Betul Mbak, pompa ada di tong ke-2, sedangkan kolam dan tong ke-1 tidak ada pompa. Pada dasarnya menggunakan prinsip bejana berhubungan kalo dalam ilmu fisika he... Jadi karena air di tong ke-2 selalu berkurang karena pompa, maka air dari tong ke-1 akan mengalir ke- tong 2, dan demikian juga karena tong ke-1 berkurang karena mengalir ke tong-2, maka air kolam akan mengalir ke tong ke-1.. dilain sisi, air kolam juga bertambah ketika air dari tanaman (growbed) mengalami surut.
    Nah supaya air bisa mengalir lancar dan sedikit masalah, posisi pipa penghubung diletakkan ditengah-tengah, kalo misal tinggi air di tong/kolam 1 meter, lubang sebagai penghubung bisa dibuat di ketinggian 50 cm.. Dan pipa sebagai penghubung jangan terlalu kecil supaya tidak terjadi kendala seperti mampet, kalo saya memakai pipa ukuran 2" Mbak....

    Mengenai SLO, sebenarnya itu hanya desain pipa supaya kotoran yang ada di dasar kolam bisa ikut terbawa oleh aliran air, caranya dengan menempatkan ujung pipa yang menghubungkan kolam dan tong ke-1 di dasar kolam (desain sudah ada di atas ya Mbak he..).

    Mungkin demikian Mbak, jika masih kurang bisa ditanyakan Mbak, maaf kalo penjelasannya kurang pas kata-katanya he ...

    Terimakasih...

    ReplyDelete
  11. Salam mas nanang..

    Saya bisa minta nomer kontaknya mas? Kalau boleh, smskan ke nomor saya, 08999960072..

    Thanks in advance... salam aquaponik

    ReplyDelete
  12. Mau nanya mas nanang.. kebetulan saya ada tugas budidaya d sekolah. Sudah coba bikin aquaponik. Baru berjalan dri senin kemarin. Masih baru banget yah.. he..
    Prtanyaan saya, duckweed d tong filter itu gunanya buat apa mas yah? Trus dapet nya drimana?
    Sama, cara numbuhin bakterinya itu mas nanang taruh-in atw atw ada dgn sndirinya?
    Terima kasih sblmnya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mantep Mas, udah langsung praktek... iya masih baru, tapi gak papa, semua perlu proses, dan itu harus dihargai, jangan ambil jalan pintas dengan cara2 instan yang ke depan justru merugikan kehidupan ini sendiri...
      Duckweed untuk pakan ikan Mas.. dulu saya dapetnya di selokan dinas perikanan pas beli ikan, kalo mau cari di sungai-sungai ada, asal sungainya tidak kering.
      Pada dasarnya tumbuh sendiri, dari yang pernah saya baca, datang juga dari kotoran ikan sendiri.. kalo saya ambil air yang sudah "matang" dari kolam koi saya.

      Trimakasih..

      Delete
    2. Makasih mas nanang..
      Duckweednya buat pakan ikan? Tp kok ditaro-nya d tong filter? D tong filter ada ikan?
      Kira2 tumbuh bakterinya brapa lama mas?

      Delete
    3. Iya Mas, itu dulu Mas, karena belum ada tempat, sekarang sudah dipisah... Untuk tumbuh bakteri kurang tahu persis Mas, ada yang sekitar beberapa minggu... Kalo nunggu lama mungkin bisa beli di toko ikan hias Mas bakteri starter, tapi saya sendiri belum pernah..

      Trimakasih..

      Delete
    4. Waduh mas, saya cari duckweed d sungai d jakarta kyknya mustahil.. yah, mas tau sungai d jakarta itu gimanaa .-.

      Delete
    5. Hee.. iya Mas... coba beli online ada Mas... tapi azola, kalo duckweed kuarang tahu, mungkin ada juga...

      Delete
  13. Mas itu tong 2 fungsinya sebagai filter biologi ? Tong 2 Harus tidak tersinari matahari.. ya ?

    Terimakasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mas sebagai filter biologi, untuk sinar, memang seharusnya tidak terkena sinar matahari.

      Trimakasih..

      Delete
  14. Salam kenal mas Nanang,
    Mas mau tanya dikit mengenai bakteri nitrifikasi, bagaimana cara mendapatkan / membuatnya,
    Matur suwun,

    ReplyDelete
  15. Salam kenal juga Mas Amr Clocho..
    Dari yang pernah saya baca, bakteri tersebut justru dari kotoran ikan, tapi bisa juga di dapat dari benda2 atau tanaman yang asalnya dari kolam yang sudah 'matang', atau bisa juga membeli di toko ikan hias tapi saya sendiri belum pernah membeli.

    Trimakasih.

    ReplyDelete
  16. Mas Nanang,
    Mulai Minggu sore atau Senin pagi saya ada tugaske Jogjakarta dan berniat mampir ke kebun Wana-wana. Boleh tahu alamat lengkapnya dan no HP nya mas biar mudan komunikasi. Terimakasih.
    Dari: Heri Sulistyo Budi (0811960961)

    ReplyDelete
  17. mas nanang,maaf mau tanya..dikolam ibc,pompa yg dipake ada brp mas?kl sy liat gambarnya hanya ada 1 pompa dipenampungan ke 2 menuju kegrowbed.kl emang hanya ada 1 pompa,gmn caranya air ngalir dr kolam ikan ke bak penampungan 1 lalu ke bak 2?suwun.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hanya satu pompa Mas Sartono,
      Caranya masing2 kolam (IBC 1 & IBC 2) dihubungkan ke bak 1 (gambar sudah tersedia).
      Prinsipnya, karena bak 2 airnya selalu disedot oleh pompa maka air di bak 1 akan mengalir ke bak 2 akibatnya bak 1 berkurang maka air di kolam pun akan berusaha mensejajarkan dengan bak 1 sehingga air dari kolam akan mengalir ke bak 1.
      Yang membuat aliran dari masing-masing kolam bisa lebih kuat adalah saat terjadi proses surut di masing-masing gowbed. Saat growbed 1 mengalami surut, kolam 1 akan terisi air dan akibat penambahan itulah air dari kolam akan mengalir ke bak 1, kejadian serupa terjadi pada growbed2 dan kolam 2.
      Tentu saja kita harus mencari pompa yang debitnya sesuai dengan jumlah volume kedua kolam.
      Demikian Mas.
      Trimakasih.

      Delete
  18. makasih atas balasannya mas..jd lebih mudeng.btw ijin praktek mas..nanti kl ada ksulitan,tak kontak lagi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama sama Mas Sartono...
      Monggo Mas silahkan dipraktekin yang penting dinikmati he... jangan pake pipa yang terlalu kecil Mas biar gak gampang mampet, saya pake 2" lumayan lancar.
      Trimakasih dan selamat berakuaponik...

      Delete
  19. Salam kenal mas nanang,, saya Lagi tertarik dengan aquponik nih mas.. sepertinya asik yaa..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal juga Mas Abdul...
      Memang asyik Mas, apalagi kalo pada dasarnya kita suka menanam, memelihara ternak dan suka tantangan he..
      Langsung praktek Mas he...

      Delete
  20. Salam kenal mas Nanang,

    Sy ingin belajar Aquaponic, apa boleh sy berkunjung ke rumah mas nanang? kalau boleh bisa minta alamat dan hp mas nanang?

    Kalau di jogja beli IBC di mana mas dan berapa harga nya?

    Terima kasih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal juga Mas/Mbak...
      Tentu saja boleh, bisa minta alamat emailnya Mas nanti saya kirim no hp dan alamat rumah saya.
      Kalo di jogja bisa beli di jalan wonosari, sekarsuli, untuk harga sekarang mungkin sekitar 1 jt..
      Trimakasih.

      Delete
  21. Terima kasih mas nanang, semoga segera bisa berkunjung untuk belajar aquaponik.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama sama dan semoga Mas, yang penting kabari dahulu.

      Trimakasih..

      Delete
  22. Salam mas nanang,
    saya baru nemu blog mas, saya masih newbie nih
    Blog mas ini disajikan dengan mudah untuk dipahami, dan kontinyu, membuat saya khususnya termotivasi.
    Namun saya masih gagal faham mengenai swirl filter. dari gambar tampak atas siku yang di pasang sepertinya berlawanan arah. Apakah airnya akan berputar?
    Kalo boleh minta foto bagian dalam swirl sistem biar keliatan posisi pipanya. (foto dari blog sebelumnya kurang jelas karena sudah ada airnya)
    2. posisi pompa difilter 2 berarti jangan di dasar tong ya mas?
    matur suwun sanget,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal juga Mas...
      Trimakasih sebelumnya telah berkenan mampir, dan saya senang bila blog ini bisa bermanfaat.
      1. Mohon maaf, memang ada sedikit kekurangan dalam saya membuat gambarnya, memang itu berlawanan arah tapi posisinya di atas dan di bawah dan panjangnya tidak sama. Bagian atas lebih pendek dan lebih dekat ke tepian tong sesedangkan bagian bawah lebih panjang sehingga alirannya tidak saling berlawanan, kalo panjangnya sama kemungkinan akan berlawanan, trimakasih ini bisa menjadi koreksi saya dan nanti akan saya perbaiki. Untuk foto kalo sekarang justru lebih parah lagi karena sudah banyak endapan halus menempel.
      2. Iya Mas posisi pompa tidak di dasar tong, jadi di bagian atas tepatnya setelah media sebagai rumah bakteri sehingga proses nitrifikasi sudah lebih sempurna.
      Trimakasih.

      Delete
  23. Siang mas nanang,aquaponik sy feri tertarik mw belajar aquaponic , boleh main ke kebun mas? Slemanya daerah mana mas, ini no hp saya 085643188457, matursuwun

    ReplyDelete
    Replies
    1. Siang juga Mas, tentu saja boleh... saya di jalan kaliurang km 10 Mas.. nanti saya sms.

      Delete